Sunday, 30 September 2012

AIDIL ADHA - Menyingkap Erti Pengorbanan

Kisah Nabi Allah Ibrahim as dan anaknya Nabi Ismail as bukanlah mengajar kita erti pengorbanan biasa, sebaliknya ia mengajar kita tentang pengorbanan untuk beribadah kepada Pemilik dan Pencipta kita.

Ibadh haji - bukan sahaja mengingatkan tentang persaudaraan dan penyatuan hidup di dunia semata-mata, tetapi juga mengingatkan tentang kehidupan yang kekal abadi di akhirat kelak. Wuquf di Arafah, adalah peringatan bagaimana kita akan berkumpul di Padang Mahsyar kelak menantikan pengadilan al-Rahman.

  • Kita hanya mengingati pengorbanan Nabi Ibrahim as yang sanggup meneyembelih anaknya atas perintah Allah, namun kita lupa bagaimana pengorbanan Nabi Ibrahim sebelumnya yang sanggup meninggalkan Siti Hajar isteri keayangannya dan Nabi Ismail yang ketika itu masih kecil, di padang gersang tanpa bekalan dan perlindungan, juga atas perintah Allah. Justeru, sesuatu pengorbanan itu bukanlah untuk mencapai kebahagian atau kejayaan dalam sesuatu perjuangan, sebaliknya pengorbanan yang hakiki ialah "mematuhi perintah dan suruhan Allah".

  • Pengorbanan Nabi Ismail as. - Ayah yang pernah meninggalkannya, ayah yang tak pernah bersusah payah membesarkannya. Setelah sekian lama berpisah, menjelma tak semena-mena, hanya untuk menyembelihnya. Namun, kerana itu perintah Allah, dia malah memeberi sokongan dan motivasi kepada Nabi Ibrahim untuk segera menyembelihnya tanpa ragu-ragu!

  • Pengorbanan Siti Hajar - Dari mula ditinggalkan tak pernah mengeluh, setelah bersusah payah membesarkan Ismail as., tiba-tiba ingin diambil nyawanya oleh suami yang pernah meninggalkan mereka, namun langsung tidak membentak apalagi mengungkit. Kenapa??? Kerana dia tahu itu perintah Allah.

  • Mereka seluruh ahli keluarga BERKORBAN UNTUK MENTAATI PERINTAH ALLAH... Itulah penguat hati mereka untuk bekorban tanpa alasan. Mereka tak pernah terfikir, apalagi berharap, agar pengorbanan mereka itu akan diganti oleh Allah dengan sesuatu, namun Allah menggantikan, bukan sahaja ganjaran di akhirat, malah kegembiraan dan kebahagiaan di dunia! Tiada kejayaan tanpa pengorbanan. Siapakah yang berani menafikan firman Allah... [Apakah manusia itu mengira, Kami membiarkan mereka berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka itu belum diuji?] (Al-Ankabut : 2)

  • Aidil Adha bukan kerana tamatnya ibadah haji. Kalau begitu, orang di Mekah yang menunaikan haji sahajalah yang merayakannya. Tetapi Aidil Adha adalah untuk berkongsi kegembiraan Nabi Ibrahim dan keluarganya selepas mereka berjaya melalui ujian Allah yang sangat getir dan mencengkam jiwa nurani manusia biasa itu.  Dan hari ini, kita berkongsi kegembiraan itu, dengan kegembiraan di Hari Raya Aidil Adha di seluruh negara.

JUSTERU, apakah tujuan kita bekorban??? Kerana perintah Allah... Apakah yang membuatkan kita sanggup dan berani untuk bekorban??? Kerana kejituan iman. Maka, andai masih ada ragu untuk melakukan pengorbanan demi Allah dan RasulNya, demi Islam, maka nilailah kembali iman kita...

  • Manusia beriman, sanggup melakukan apa saja perintah Allah tanpa meraguinya. Itulah nilai pengorbanan seorang hamba... tiada keraguan terhadap perintah Allah!  Apakah ada perintah Allah yang sia-sia, apakah Allah tidak tahu kesan baik buruk perintahNya, apakah Allah maha zalim dalam memutuskan sesuatu.... Maha Suci Allah daripada segalanya... 

  • Akhirnya, segala pengorbanan itu dibeli dan dibayar oleh Allah dengan nilai kemuliaan, kemuliaan terhadap seluruh ahli keluarga baginda!!!. "kama sollaiTa 'ala Ibrahim wa 'ala ali Ibrahim..  kama baarakTa ala Ibrahim wa 'ala ali Ibrahim.. Allah telah berselawat, dan memberkati keluarga baginda, dan kita telah memperakuinya dalam setiap solat kita!!! [Sesungguhnya Allah itu telah membeli dari orang-orang yang beriman diri-diri mereka, dan harta-harta mereka dengan diberikan kepada mereka syurga] (At-Taubah : 111)

Dan.... dengan mereka yang sanggup bekorban mentaati perintah Allah inilah, terbinanya rumah yang paling mulia di atas muka bumi ini, dan dari zuriat mereka yang ikhlas bekorban melaksanakan perintah Allah inilah, lahirnya insan  paling mulia di alam semesta ini... Nabi Muhammad sollallahu alaihi wa alihi wasallam.... Allahu Akbar...

* Buat akhirnya, peringatan untuk diri sendiri juga... sama-samalah kita menilai sejauh mana pula pengorbanan kita... untuk Allah dan Rasul kekasihNya... Wallahu a'lam bissowab. Wallahu yatawalla bissaroir...


Link yang berkaitan:
- IBADAH KORBAN. Apakah sebenarnya yang dituntut???

Saturday, 29 September 2012

SABAR. Nabi Allah Yaakub as. dan Saiyidatina Aisyah ra.

Ketika Nabi Allah Ya'qub as. mendengar berita musibah yang menimpa anakandanya Nabi Yusuf as., baginda lantas berkata....
[Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sajalah yang dimohon pertolonganNya terhadap apa yang kamu ceritakan] (Yusuf :18)
Betapa saat kesedihan, baginda menerima berita itu dengan mengingatkan diri baginda dengan Sobrun Jamil. Kemudian Nabi Allah Ya'qub as. berkata lagi...

[Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya.”] (Yusuf : 86)
Setelah bagindaas. berjaya menemui anakandanya Nabi Yusuf as., berkata pula baginda as....

[Setelah Ya'qub dapat bertemu kembali dgn puteranya Yusuf, dia (Ya'qub) berkata: “Aku akan mohonkan keampunan bagimu (saudara-saudara Yusuf) kepada Tuhanku. Sungguh, Dia Maha Pengampun dan Maha Penyanyang”] (Yusuf : 97-98)

Masya Allah...saat baginda as. mengetahui kisah sebenar, dan saat baginda mampu untuk mencela dan memarahi, baginda terus sahaja bersabar malah mendoakan keampunan buat anak-anaknya yang lain. Benarlah, kesabaran itu bukanlah satu kelemahan, sebaliknya ia adalah kekuatan untuk bertahan di saat mampu untuk melawan.

Ketika Ummul Mukminin Saiyidatina Aishah ditimpa fitnah yang sangat dasyat dalam peritiwa Ifk, ayat yang sama jugalah diungkapkan oleh beliau...

“Demi Allah aku tidak mengetahui contoh yang baik kecuali apa yang telah dikatakan oleh ayahanda Yusuf: “Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sajalah yang dimohon pertolonganNya terhadap apa yang kamu ceritakan.”

 
* Sabar itu bukanlah bermakna tidak merasai kesedihan dan kepedihan. Sebagai makhluk yang ternyata lemah, itu adalah sifat yang tidak dapat dihindari. Bukankah baginda Rasulullah saw juga menangis tatkala kewafatan anakanda baginda, Ibrahim... 


Link yang berkaitan:
- Bersabarlah... Sabar itu sebahagian iman!!! (PART 3) - Galakan dan kelebihan sabar
- Bersabarlah... Sabar itu sebagian iman!!! (PART 2)

Bersabarlah... Sabar itu sebahagian iman!!! (PART 3)

GALAKAN DAN KELEBIHAN SABAR DI SISI TUHAN - Memotivasikan Sifat Sabar

Syariat melindungi kehidupan kita di dunia, justeru kita mempunyai hak-hak tertentu yang membolehkan kita "memilih" tindakan kita. Namun, barangsiapa memilih hakikat, yakni kehidupan abadi di akhirat, maka sabar adalah pilihan terbaik...

1. [Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak lagi menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertaqwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan] (3:186)

2. [Dan bersabarlah, kerana sesungguhnya Allah tiada menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan] (11:115)

3. [Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar. Bersabarlah dan tiadalah kesabaranmu itu melainkan dengan pertolongan Allah dan janganlah kamu bersedih hati terhadap mereka dan janganlah kamu bersempit dada terhadap apa yang mereka tipu dayakan] (16:126-127)

4. [Hai anakku, dirikanlah solat dan suruhlah mengerjakan yang baik dan cegahlah dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan] (31:17)

5. [Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. Bertaqwalah kepada Tuhanmu". Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas] (39:10)


* Sabar itu memang mudah untuk diucap, tetapi amat sukar untuk dilaksana. Kerana itu, saya akan mengucapkannya berkali-kali, kerana saya tahu keimanan kita juga akan diuji berkali-kali. Moga-moga, andainya ada satu saat saya sudah tak mampu bersabar lagi, moga tulisan ini membuatkan saya malu pada diri sendiri, seterusnya menjadi pendorong terkuat untuk saya kembali bersabar... Amin.


Link yang berkaitan:
- SABAR. Nabi Allah Yaakub as dan Saiyidatina Aisyah ra.
- Bersabarlah... Sabar itu sebahagian iman!!! (PART 2) 
 

Bersabarlah... Sabar itu sebahagian iman!!! (PART 2)

Apabila dikatakan sabar itu sebahagian daripada iman, maka bukanlah sabar itu satu perkara yang kecil. Apa sahaja yang bersangkutan dengan iman, ia bukan perkara enteng. Betapa besarnya sabar ini, sehingga Allah menyebutnya sebanyak lebih daripada 90 kali di dalam al-Quran.

Meskipun maqam redha lebih tinggi berbanding sabar, namun tidaklah bermakna sabar itu rendah maqamnya. Mungkin, untuk membincangkan tentang redha itu kita masih terlalu jauh, dan ganjaran redha itu tiada apa lagi melainkan redha jugalah balasannya, yakni keredhaan Allah. Hidup manusia ini, tiada apa lagi untuk dikejar melainkan keredhaan Allah. Maka wajarlah, tiada ganjaran lain sebesar istana mahupun segunung intan, ataupun seluas syurga, kerana keredhaan Allah adalah sebesar-besar dan seluas-luas ganjaran buat kita yang bergelar hambaNya. Keredhaan Allah mencakui seluruh tingkatan syurganya beserta kenikmatan yang ada di dalamnya.

Justeru, yang kita bincangkan di sini bukanlah redha, tetapi sabar. Meskipun sabar sedikit rendah berbanding redha, namun Allah masih menjanjikan ganjaran yang sangat tinggi, kerana orang yang sabar dengan ketentuan Allah, tetap akan berasa sakit dengan ujian yang menimpanya, dia tetap berasa sedih, rasa malu, rasa terhina, atau apa saja kesakitan yang ditanggung oleh perasaannya...

Namun, meskipun kesakitan yang dia rasakan, dia telah bermujahadah dengan dirinya agar tidak mengeluh, tidak merintih, tidak mengadu-ngadu kepada manusia, tidak meminta-minta kepada manusia, tidak menagih simpati makhluk, serta tidak mencabar atau menolak ketentuan Tuhan itu dengan sesuatu tindakan yang boleh mendatangkan dosa. 

Oleh kerana orang yang bersabar itu masih menanggung rasa derita, namun dia tetap menjalani taqdir hidupnya dengan sabar, justeru itulah Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Pemurah mengganjarkan mereka dengan ganjaran yang amat besar dan tinggi nilainya... Hanya saja ganjaran itu adalh untuk akhirat, maka manusia tidak melihatnya, dan apabila tidak melihatnya, maka manusia tidak "menghargainya"...

Maka.... rugilah manusia-manusia itu (termasuk diri saya), kerana "tidak memilih untuk bersabar" dalam menjalani setiap taqdir kehidupan mereka...


Link yang berkaitan:
- SABAR. Nabi Allah Yaakub as dan Saiyidatina Aisyah ra.
- Bersabarlah... Sabar itu sebahagian iman!!! (Part 3)

Thursday, 27 September 2012

Bersabarlah... Sabar itu sebahagian iman!!! (PART 1)


Masih ingat zaman persekolahan suatu masa dahulu. Tak pasti adakah ia majlis di sekolah kebangsaan, atau sekolah agama petang, yang pasti aku termasuk kumpulan yang diminta mempersembahkan nasyid untuk satu majlis yang dianjurkan. Aku masih ingat, nasyid yang aku dan rakan-rakan pilih ialah "Sabar Itu Istana Iman". Tapi, kini, aku hanya ingat intronya saja... "Sabar itu... istana iman... demikianlah indah... madah pujangga... jadikan ia... sebagai pegangan... lalalalala- dah aku tak ingat lagi lirik seterusnya.

Betullah, ia adalah istana iman, kerana harga sebuah kesabaran itu terlalu mahal. Mudah dituturkan, terlalu sukar dipraktikkan. Makanya, aku menulis tajuk ini kali ini, adalah untuk memberi peringatan untuk diri aku sendiri. Aku selalu menjadi tempat orang mengadu masalah, tapi aku benar-benar tak pandai nak bagi kata-kata semangat atau kaunseling. Aku hanya mampu meminta mereka bersabar, itulah aku yang tak pandai nak memberi sokongan atau kata-kata semangat seperti orang lain. Tetapi, sesekali pabila aku mengadu masalahku kepada orang lain, mereka pula meminta ku bersabar. Justeru, sedarlah aku, bahawa diri aku sendiri kurang sabar, bagaimana dengan senang aku meminta untuk orang lain bersabar.

Pernah seorang sahabat bertemu Murabbiku, lalu mengadu tentang kisahnya yang digantung tak bertali oleh suami selama lebih 3 tahun, tidak pernah bertemu, tidak pernah memberikan nafkah zahir apatah lagi batin. Pun begitu, dia masih mencintai suaminya, dan berharap suaminya akan kembali ke sisinya. Namun orang sekeliling selalu menasihatinya agar memohon fasakh dan melupakan suaminya. Lalu Syekhna mengatakan, maksudnya, "Kamu boleh memilih duniamu atau akhiratmu. Kedua-duanya hakmu. Untuk duniamu, di sisimu ada syariat, kamu mempunyai hak yang sangat kuat untuk memohon fasakh, namun kalau kamu bersabar dan memilik akhirat, di sisimu ganjaran yang sangat besar."

Atas kesedaran itulah, aku ingin mendalami ilmu sabar, mengetahui erti dan tuntutan sabar menurut agama, dan menggali hakikat sebenar sabar yang tersembunyi. Dan pasti, aku ingin berkongsikannya dengan yang lain! Bukankah untuk berbuat sesuatu kita memerlukan ilmu. Hanya ilmu yang mampu menyampaikan kita kepada sesuatu. Mungkin, dengan mengenali dan memahami hakikat sabar, mengupaakan kita untuk lebih mempraktikkannya. Selama ini, kita hanya tahu sabar itu sebahagian iman, siapa sabar dapat pahala, tetapi kita tak pernah tahu, saat mana kita harus bersabar, adakah ganjaran sabar untuk kehidupan dunia atau akhirat, benarkah sabar ada hadnya, dan benarkah berusaha itu tidak menafikan sabar.

Terlalu banyak ganjaran sabar yang masih tersembunyi, dan harus digali untuk memotivasikan kita agar berjaya memparktikkan SABAR!

*Aku menulis tentang sabar, di saat aku rasa aku dah tak mampu nak bersabar, agar dengan itu, aku masih terpimpin, dan tidak hanyut dengan perasaanku...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis