Thursday, 2 February 2012

MIMPI NABI. BERTEMU KERANA RINDU, BUKAN KERANA MAHU...

Berikut adalah kisah tentang seorang murid yang berhajat besar untuk mimpi bertemu Nabi.... Semoga boleh diambil manfaat dan iktibar oleh kita semua...

ALKISAH

Seorang murid berjalan menuju rumah syaikhnya. Tampak di wajahnya sedang menginginkan sesuatu. Ketika sampai di rumah syaikhnya, dia duduk bersimpuh beradab di hadapan sang syaikh tak bergerak sedikitpun. Kemudian dengan wajah dan suara yang berwibawa itu, bertanyalah syaikh kepada muridnya, “Apakah yang membuatmu datang kepadaku di tengah malam begini?”
Dijawabnya dengan suara yang lembut, “Wahai syaikh, sudah lama aku ingin melihat wajah Nabiku SAW walau hanya lewat mimpi, tetapi keinginanku belum terkabul juga.”

“Ooh…itu rupanya yang kau inginkan. Tunggu sebentar,” jawab syaikh. Dia mengeluarkan pena, kemudian menuliskan sesuatu untuk muridnya. “Ini…bacalah setiap hari sebanyak seribu kali. Insya Allah kau akan bertemu dengan Nabimu.” Pulanglah murid membawa catatan dari sang syaikh dengan penuh harapan ia akan bertemu dengan Nabi SAW.

Tetapi setelah beberapa minggu kembalilah murid ke rumah syaikhnya memberitahukan bahawa bacaan yang diberikannya tidak berpengaruh apa-apa. Kemudian syaikh memberikan bacaan baru untuk dicubanya lagi. Sayangnya beberapa minggu setelah itu muridnya kembali lagi memberitahukan kejadian yang sama. Setelah berdiam beberapa saat, berkatalah sang syaikh, “Nanti malam engkau datang ke rumahku untuk aku undang makan malam.”

Sang murid menyetujui permintaan syaikhnya dengan penuh kehairanan. Dia ingin bertemu Nabi, tetapi kenapa diundang makan malam. Kerana dia termasuk murid yang taat, dipenuhinyalah permintaan syaikhnya itu. Datanglah ia ke rumah syaikhnya untuk menikmati hidangan malamnya. Tenyata syaikh hanya menghidangkan ikan masin saja dan memerintahkan muridnya untuk menghabiskannya. “Makan, makanlah semua dan jangan biarkan tersisa sedikitpun!”

Maka sang muridpun menghabiskan seluruh ikan masin yang ada. Setelah itu ia berasa kehausan kerana memang ikan masin bisa membuat orang haus. Tetapi ketika ingin meneguk air yang ada di hadapan matanya, sang syaikh melarangnya, “Kau tidak boleh meminum air itu hingga esok pagi, dan malam ini kau akan tidur di rumahku!” kata sang syaikh.

Dengan penuh kehairanan diturutinya perintah syaikh tadi. Tetapi di malam hari ia susah untuk tidur kerana kehausan. Ia membolak-balikkan badannya, hingga akhirnya tertidur kerana kelelahan. Tetapi apa yang terjadi?. Ia bermimpi bertemu syaikhnya membawakan satu gelas air dingin lalu menyiramkan ke badannya. Kemudian terjagalah ia kerana mimpi itu seakan-akan benar-benar terjadi pada dirinya. Kemudian ia mendapati syaikhnya telah berdiri di hadapannya dan berkata, “Apa yang kau mimpikan?”

Dijawab olehnya, “Syaikh, aku tidak bermimpi Nabiku SAW. Aku memimpikanmu membawa air dingin lalu menyiram ke badanku.” Tersenyumlah sang syaikh kerana jawapan muridnya.

Kemudian dengan bijaksana ia berkata, “Jika cintamu pada Nabi seperti cintamu pada air dingin itu, kau akan bermimpi Nabimu SAW.”

Menangislah sang murid dan menyadari bahwa di dalam dirinya belum ada rasa cinta kepada Nabi. Ia masih lebih mencintai dunia daripada Nabi. Ia masih meninggalkan sunnah-sunnahnya. Ia masih menyakiti hati umat Nabi. Ia masih…masih…masih…..

“Ooh berapa banyak tenaga yang harus aku keluarkan untuk bertemu Nabiku. Aku sadari Nabiku bukan sesuatu yang murah dan mudah untuk dipetik atau dibeli dengan wang. Aku hanya berharap semoga Nabiku mendengar keluhan yang keluar dari hatiku ini dan menjemputku walau di dalam mimpi.”

SELESAI.

Kesimpulan: CINTA itu mengandung mahabbah dan ittiba'. Kalau mencintai sahaja tanpa ittiba', itu ibarat cinta tanpa pembuktian dan pengorbanan. Mana mungkin seseorang mengaku cinta tetapi tak pernah menzahirkan cintanya... Dan kalau ittiba' sahaja tanpa mahabbah di hati, itu adalah cinta palsu dan cinta zahir sahaja. Mana mungkin seseorang mengaku mencintai Nabi sedangkan di hatinya langsung tiada "rasa azhim" dan rasa rindu yang membuak. Maka, pupuklah rasa cinta kepada Nabi dengan cara mengenal diri banginda. Tak kenal maka tak cinta. Pernahkah kita tahu bagaimana cara makannya baginda saw...??? Pernahkah kita tahu bagaimana cara tidurnya, cara senyumnya, cara berguraunya... Pernahkah kita tahu bila masa sedih baginda saw, masa susahnya, masa sakitnya...??? Pernahkah kita telusuri kesukarannya dalam perjuangan, kesakitannya dalam peperangan, kecintaannya pada para sahabatnya, kerinduannya pada kita umatnya yang tak pernah baginda temuipun...

Sungguh, mencintai Nabi Muhammad saw bukan hanya dengan mencintai syariat yang dibawa baginda, tetapi adalah dengan mencintai sosok diri baginda itu sendiri, dan segala-galanya tentang baginda. Selamilah diri kita, andai kita menyintai seseorang, segala-gala tentangnya juga akan kita cintai, wajahnya, caranya, suaranya, pekerjaannya, hatta bumbung rumahnya, kerana itu jugalah ada ayat yang selalu kita dengar, "Tak dapat tengok tuan, tengok bumbung rumah pun jadilah.." Nah.. sekarang, saya menyeru kepada sahabat-sahabat dan diri saya sendiri, marilah kita mengenali rasul junjungan kita dengan lebih dekat, agar wujud kecintaan itu di hati kita, an kemudian, setelah wujud cinta itu, ayuhlah kita mengikuti pula segala sunnahnya dalam kehidupan kita, dan menyambung perjuangannya untuk mendaulatkan kalimah taiyibah di muka bumi ini.

"Selamat mencuba... Selamat bercinta... :-) "
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis