Wednesday, 24 August 2011

CHINTA. Janganlah Aku Seperti Chinta

Masih ingat tak pada drama "CHINTA", TV3 yang dibintangi oleh Fasha Sandha. Aku tak mengikuti sangat drama-drama ni. Tapi semasa drama ini dimainkan, aku sedang dalam ming-minggu kesibukan. Makanya selalu makan malam di luar, dan selalu tertengok cerita ini di televisyen restoran. Terus-terang, aku sangat bersimpati dengan watak Chinta yang dilakonkan oleh Fasha Sandha itu. Apa sahaja yang menimpanya, bagaikan turut dirasai olehku. 
LIRIK: OPICK-RAPUH


Detik waktu terus berjalan, berhias gelap dan terang
Suka dan duka, tangis dan tawa, tergores bagai lukisan...

Seribu mimpi berjuta sepi, hadir bagai teman sejati
Di antara lelahnya jiwa, dalam resah dan air mata...
Kupersembahkan kepadaMu, yang terindah dalam hidupku...

Meski ku rapuh dalam langkah, kadang tak setia kepadaMu
Namun cinta dalam jiwa, hanyalah padaMu

Maafkanlah bila hati tak sempurna mencintaiMu
Dalam dada ku harap hanya... DIRIMU YANG BERTAKHTA...

Tak tahulah, sama ada benar kerana Fasha pandai membawa watak itu, ataupun kerana aku merasakan tempias watak itu dalam hidupku. Saat dia mengikhlaskan cinta, cintanya tidak dihargai. Saat dia memberikan cinta sepenuh hati, cinta itu pergi darinya. Saat dia ingin melupakan segala kisah hitam dalam hidup dan kembali menuju cinta Agung, cinta Ilahi, maka dia bertemu dengan insan sejati yang beriman yang juga mencintainya. Tetapi tetap, akhirnya cinta sejatinya itu pergi meninggalkannya. Hinggakan dia sudah tidak percaya pada cinta manusia, malah pada cinta Tuhan. Dia pernah bertaubat, tapi Allah uji dengan kekecewaan yang lebih teruk. Dia ingin ke pangkal jalan, tetapi semua insan-insan yang mendorongnya meninggalkan dia terkontang kanting. Tragis! Aku bagaikan dapat merasai keperitan hidupnya. Seringkali dia mengharapkan cinta, tapi dia mendapatkan derita...

Mudah-mudahan, Chinta itu bukan aku, dan aku bukan Chinta. Mudah-mudahan, Allah memelihara aku, untuk kesekian kali, walau berapa kalipun aku goyah, moga-moga Allah masih terus menyelamatkan aku, dan menerima aku... 

Tuesday, 23 August 2011

MODEM SIERRA & SI PENGGILA GAJET. Tapewriter

Label (sticker) tapewriter -
Zaman aku cuma  ada
warna hitam, biru dan merah sahaja
Antara gajet / barang unik (untuk kanak-kanak seusia dan sezaman aku) yang aku miliki ialah "Tapewriter". Bukan typewriter ya, perhatikan ejaannya betul-betul. Mungkin hobi untuk memiliki barangan pelik dan canggih ini sebenarnya aku warisi daripada ayah aku sendiri. Ayah sering membeli pelbagai barangan sebegitu hingga membuatkan emak bising dan berleter kerana ia seolah-olah satu pembaziran bagi mak, maklumlah kadang-kadang barang tersebut hanya dibeli tetapi tidak digunakan. Nak buat macam mana, kata peribahasa Melayu "Kemana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi... Bapa borek anak rintik.... Like father like daughter...hehe. [Sebenarnya, apa beza antara peribahasa, pepatah, dan kata bidalan... sampai sekarang aku masih tak tahu nak bezakannya]

Tapewriter pertama -
Tekan tepi berwarna hijau
Tapewriter ini ayah yang beli. Rasanya waktu itu aku baru darjah 2. Tapewriter yang pertama kami berwarna hijau dan berpenekan di tepi. Fungsinya untuk menaip huruf di atas label berpelekat. Kemudian, label tu boleh dicabut dan dilekatkan di mana yang kita suka, seperti sticker. Apalagi, aku dan kakak memanfaatkan sepenuhnyalah barangan tersebut. Hampir kesemua buku tulis dan buku latihan kami ditampal nama menggunakan label tapewriter itu. Kawan-kawan semuanya pelik, macam mana ada sticker nama kami, buat dengan apa, dan pelbagai lagi soalan yang timbul. Biasalah, zaman kanak-kanak, banggalah bila kita ada kelebihan, lain dari yang lain, dan kalau boleh kita taknak kawan kita ada benda yang sama. Makanya, aku tak pernah jawab soalan mereka, dan tak pernah tunjukkan tapewriter itu pada mereka. Itukan normal, kanak-kanak. Yang tak normalnya, kalau ada orang dewasa yang bangga dengan kelebihan yang ada pada diri, seronok bila dia lebih dari orang lain... hehe. Maaf ya orang-orang dewasa :-).

Tapewriter ke2 -
Tekan belakang, warna merah

Dan...bermulalah percambahan minda aku sebagai seorang bisnessgirl. Memandangkan kawan-kawan menunjuk minat yang mendalam, akupun mula menawarkan mereka perkhidmatan untuk menaip nama mereka. Apalagi, tempahan bagai "goreng pisang panas". Sambutan di dalam jangkaan! (kerana aku memang dah jangka). Bukankah konsep perniagaan dalam Islam, yang akhirnya menjadi teori untuk mengaut keuntungan dalam dunia bisnes masa kini ialah "menyelesaikan permasalahan orang". Nanti kita akan huraikan konsep ini di lain waktu. Berbalik kepada cerita aku, aku mengambil upah satu perkataan sepuluh sen. Nama yang 2 perkataan dua puluh sen lah. Ada juga yang menempah perkataan dan sebagainya. Oleh kerana sambutan menggalakkan, maka ayah terpaksa membeli seketul lagi tapewriter. Tapewriter kedua kami berwarna merah dan penekannya di belakang. Kenapa perlu dua? Kerana mak dan ayah terpaksa menolong aku menaip sama dek kerana tempahan yang terlalu banyak. Bertuah punya anak, kan? :-) Bayaran semua masuk poket aku, bila pelekat dah habis, aku minta ayah beli lagi dengan duit ayah, hasil jualan masuk poket aku, begitulah prosesnya untuk beberapa lama. Ayah aku memang the best in the world!


Hasil Tapewriter....


Monday, 22 August 2011

MODEM SIERRA & SI PENGGILA GAJET. Mechanical Sharpener

Mechanical sharpener, atau nama
glamornya.. "pengasah ais kacang" ;-)
TERLEWAT. Mungkin itu yang aku rasakan saat terjumpa tentang promo-promo modem sierra ini. Manakan tidak, di forum-forum atau blog, perbincangan tentang modem ini rata-ratanya berlaku pada tahun 2008-2010. Tiada perbincangan terkini tentang modem ini. Jadi aku rasakan seolah-olah aku ini ketinggalan zaman. Ingin saja bertanya pada ahli-ahli forum di mana aku boleh dapatkan modem ini, tapi malu pula rasanya kerana forum mereka sudah terhenti perbincangannya bertahun lalu. Teruja aku bila terbuka sebuah blog seorang pendakwah muda, ada mempromosikan tentang modem ini, malah ditangannya ada beberapa unit lagi untuk dijual. Tetapi disaat jariku ingin mendail no hp yang tertera, baru aku terpandang tarikh posting blognya, 3 tahun lepas! Aku terkedu lagi.

Aku bernekad, aku mesti mendapatkannya meskipun terlewat! Akhirnya, aku mengambil bas ekspres dari kampungku menuju ke ibu kota Kuala Lumpur, dan aku memilih bas StarMart kerana bas tersebut akan lalu di hadapan Low Yat, tujuan destinasiku. Aku memang penggila gajet dan barangan pelik sedari muda. Sesekali bila aku kenangkan balik, terasa seperti membazir pula. Tapi apakan daya, seorang yang gila tidak mampu memikirkan baik buruk sesuatu di saat "gilanya" datang menyerang.


Barangan dulu yang teguh,
dibuat daripada besi
Masa darjah 1, mungkin waktu itu aku belum mengenali barangan IT, maklumlah kanak-kanak sezaman aku pada tahun 80-an belum terdedah seperti kanak-kanak zaman sekarang. Tetapi, aku telah terjumpa sejenis pengasah / peraut pensel (pencil sharpener) seperti pengisar ais kacang, kita hanya perlu memasukkan pensel ke dalam lubang yang disediakan, dan memutar pemegang di tepinya, hingga pemutar itu berasa ringan, bermakna pensel kita telahpun tajam. Aku bertekad untuk memilikinya, dan akhirnya, aku meminta benda itu sebagai hadiah dari ibu kerana rajin berpuasa (biasalah, ibu bapa selalu janji nak bagi hadiah pada anak kecil sebagai galakan untuk berpuasa). Walaupun niatku berpuasa bukanlah untuk hadiah, tetapi oleh kerana ibu telah menawarkannya, maka aku harus mengambil peluang itu. Kata pepatah, rezeki jangan ditolak!


Pengasah hari ini - lebih menarik,
tapi kurang daya tahan. 
Aku masih ingat, harganya RM30! Bayangkan, dengan duit sebanyak itu, aku boleh membeli 100 biji pengasah biasa. Tapi aku puas hati. Sejak dari itu, aku, kakak, dan saudara-mara yang datang selalu saja menggunakannya. Bahkan, ada yang sengaja mematahkan pensel mereka yang sudah sedia tajam, semata-mata kerana ingin menggunakan pengasah ini. Sambil mengasah, sambil berangan buat ais kacang, begitulah budak-budak. Tetapi hari ini, pengasah sebegitu telah banyak dipasaran, malah dijual dengan harga yang sangat murah, hanya beberapa ringgit sahaja. Bezanya, barangan dulu dibuat daripada besi, agak berat, dan pengasah hari ini dibuat daripada plastik dan ringan. Dan perbezaan yang lebih ketara, yang dulu tahan lama (pengasahku masih elok hingga kini), dan yang sekarang sangatlah tidak mampu bertahan (pengalaman adik-adik saudara: ada yang patah, ada yang tercabut, ada yang retak, dan seumpamanya).

Itu hanya salah satu contoh... Banyak lagi barangan ganjil (pada zaman dan usia aku) tetapi aku menjadi pengumpul setia barangan-barangan itu. Hobi ini rupanya terus mengikut aku hingga aku dewasa. Oleh kerana aku seorang "penggila gajet / barangan pelik", sudah tentulah aku tak dapat berfikiran waras di saat melihat benda-benda tersebut. Aku selalu menurut kata hati untuk membeli dan memilikinya, tanpa memikirkan kepentingan atau kewajaran harganya. Seringkali aku puas dan bangga apabila dapat memilikinya, namun tidak kurang juga perasaan ralat, kecewa dan menyesal atas kesilapan aku dalam membuat keuptusan atau pemilihan. Itulah risiko seorang penggila...

Setelah hobi itu semakin lenyap dari diri, tiba-tiba modem Sierra ini kembali menghangatkan hobi lamaku itu. Kegilaanku kembali menjelma... Ohhh, berapa banyak masa dan wang ringgit yang aku habiskan untuk mencari si Sierra ini, dan saat menulis posting ini, aku sedang menunggu Sierraku dihantar oleh penjual online. Adakah selamat sampai??? Entah. Tawakkal saja.  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis