Monday, 21 March 2016

DOA PERNIAGAAN


Doa ini disusun oleh para ulamak. Perbanyakkanlah berdoa, dan jangan putus hubungan dengan yang Maha Memberi Rezeki, yakni Allah SWT.


AL-FATIHAH. Perubatan Islam.


1. 14x : (sebelum tidur) suami dan anak akan mengingati kita selalu
2. 41x : tiup dalam air buat minum dan mandi untuk menghilangkan rasa sakit dalaman
3. 7x : usap di kepala setiap pagi dan sebelum tidur untuk yang berpenyakit mental
4. 3x: tiup dalam air, minum dan baca lagi sambil usap tempat sakit yang keterlaluan
5. 7x : sapu di kepala bayi yang suka menangis
6. 7x : kemudian tekan ibu jari di lelangit, lalu sapu dan tekan di tempat sakit


Sunday, 6 March 2016

TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WIJCK; Di sebalik realiti kehidupan....

Angan-angan penulis...
Baru-bari ini, ada teman mempertikai tentang kisah novel ini. Kita lihat dulu komentar-komentar tersebut sebelum membicarakan tentang peranan novel. Antara komennya;

Zainuddin diangkat menjadi orang hebat tanpa ada apa-apa kehebatan. Dia bukan penuntut imu yang tegar, bukan ulamak, bukan juga penulis dan sasterawan yang hebat asalnya. Bagaimana tiba-tiba dia boleh menjadi orang hebat?

Zainuddin bukanlah hero dalam cerita ini, dia seorang penghiba, lemah. Dengan ujian cinta dan wanita sahajapun dia oleh kalah, menderita dan putus asa.

Apa sebenarnya yang Buya Hamka ingin angkat dalam cerita ini? Ingin suruh orang jadi seperti Hayati yang mungkir janji kerana harta? Atau menjadi Zainuddin yang lemah, dan menjadi Zainuddin yang pendendam? Kelihatannya seolah-olah tiada "tujuan" besar dalam karya ini.

Jom lihat pendapat saya pula.

Ya, Zainuddin bukan sesiapa pada asalnya. Tetapi Hamka menulis berdasarkan realiti kehidupan.... bahawa manusia yang pernah lemah, kecewa, putus asa, namun pabila dia sedar dan bangkit, dia pasti akan menjadi seseorang! Seseorang yang baru dengan semangat baru, yang bukan lagi dirinya yang dahulu. Dia boleh berubah 100%! Tidak kiralah siapa dan bagaimana dia dahulunya, namun apabila manusia sudah berazam, dan Allah izinkan, tiada apa yang mustahil.

Ya, saya juga bersetuju Zainuddin bukan hero. Hamka telah mewujudkan satu hero tersembunyi tanpa kita sedar, itulah Muluk! Begitulah hakikat kehidupan ini. Hero di dalam kehidupan kita adalah "teman sejati" yang akan menyedarkan kita saat kita terlalai, menguatkan kita saat kita berasa lemah, mengingatkan kita akan Tuhan dan perjuangan sebenar hidup ini tatkala tujuan hidup kita telah tersasar... Di sebalik setiap watak utama akan ada hero di belakangnya. Sebagaimana Syeikh Shamsuddin menjadi hero di sebalik kehebatan Sultan Muhammad al- Fateh, begitulah, Muluk menjadi hero yang menyedar dan menguatkan semangat Zainuddin. Betapa halusnya Hamka memasukkan realiti kehidupan dalam novelnya ini.

Ok, tiada tujuan besar dalam novel ini? Hanya orang yang pernah melalui kehidupan seperti Hayati dan Zainuddin saja yang menyedarinya barangkali. Setiap manusia pernah melakukan kesilapan, dan akan tiba juga saat setiap manusia akan menyedari dan menginsafi kesalahannya. Klimaks cerita ini ialah apabila Zainuddin mengambil peluang melepaskan segala yang terbuku di hatinya selama ini, dendam yang pernah melemahkan hidupnya, dan dendam yang membuat dia bangkit dari kelemahan itu. Dia mengambil peluang membalas dendam terhada Hayati di saat Hayati sudah insaf dan kembali memerlukannya. Ya, seolah-olah tiada nilai baik yang ingin Hamka utarakan. Namun, "ending" cerita inilah yang mengajak manusia memikirkan sesuatu yang amat besar dalam hidup kita yang perlu kita jauhi.... iaitu EGO! Zainuddin bukan pendendam, Zainuddin sudah lama memaafkan, Zainuddin masih mencintai, tetapi kerana EGO, Zainuddin cuba melawan isi hatinya sendiri.

Ya, egolah yang merosakkan kebanyakan daripada hubungan manusia di dunia ini. Kerana ego, manusia sukar memohon maaf atas KELEMAHAN DIRINYA, kerana ego, manusia hanya ingin MENYENARAIKAN KESALAHAN ORANG LAIN sahaja, kerana ego, manusia tak mahu tunduk dan belas kasihan pada rayuan orang, kerana ego, manusia TAK PERNAH MENGAKU JASA DAN KEBAIKAN ORANG lain terhadapnya, dan akhirnya.................................. kerana ego juga, manusia sanggup menafikan rasa cinta dan kasih dalam dirinya asalkan dendam dan amarah dapat ia zahirkan dan lampiaskan... 

Akhirnya, kerana ego, Zainuddin dan Hayati terpisah buat selama-lamanya.... Itulah matlamat utama yang ingin Hamka ketengahkan dalam novelnya, hanya sanya ia tidak tertulis, dan kita sendirilah yang harus menyedarinya...

* Tetapi, kata orang... ego harus dilawan dengan ego juga. Hmm, entahlah...      

Tuesday, 5 January 2016

Tatkala rasa bahagia dan selamat... MUDAHNYA KITA MELUPAKAN ALLAH!


Sewaktu kita dalam kesempitan, seringkali kita berharap keajaiban, keagungan dan kebesaran Allah muncul dan tiba untuk membantu kita... Namun setelah kita selamat dan berjaya, gembira dan bahagia, masihkah rasa hebat & agungnya Allah itu kekal wujud abadi dlm hati kita... ? 

Image result for KATA HIKMAH dalam kesempitan
Situasi 1: Kita akan kehilangan isteri atau suami yang kita kasihi (disahkan barah otak misalnya). Lalu kita berdoa dengan penuh yakin dan berharap akan kekuasaan Allah semoga Allah sembuhkan suami kita. Tiba-tiba pada pemeriksaan berikutnya doktor mengesahkan suami kita ok, mereka yang tersalah diagnose katanya.... Betapa leganya hati kita, lalu kita hebahkan pada semua bahawa suami kita sebenarnya ok, doktor yang tersalah. Tanpa kita sedari, saat itu, kehebatan dan kekuasaan Allah makin melenyap dari dalam hati kita. Kita tak merasai bahawa itu keajaiban daripada Allah... Kita lupa, doktor tersilap itu hanyalah sebab musabab untuk Allah maqbulkn doa kita........ betapa mudahnya kita melaupakan Allah setelah kita berasa gembira, bahagia, dan selamat.... 

Situasi 2: Pada hari kenduri perkahwinan kita, tiba-tiba air paip tiada, semua kerja tak boleh nak buat, tergendala. Kita punya la gelabah, lalu kita berselawat, beristighfar mengharap keajaiban dan bantuan daripada Allah. Tiba-tiba ada orang datang lalu beritahu rupanya ada orang tertutup paip besar di luar rumah, lalu kita buka balik paip dan air pun ada........ Betapa leganya hati kita. Ohh, bukan keajaiban Allah rupanya, rupanya memang salah kita tertutp paip. Tanpa kita sedar, saat itu, kehebatan dan kekuasaan Allah makin melenyap dari dalam hati kita. Kita tak rasa itu keajaiban daripada Allah... Kita lupa, Allahlah yang mengilhamkan seseorang untuk melihat paip di luar rumah itu, ia hanya sebab musabab utk Allah maqbulkan doa kita.................. betapa mudahnya kita melupakan Allah setelah kita gembira, bahagia, dan selamat.

Begitulah dalam hidup ini, tatkala anak sakit, tatkala rumahtangga berantakan, tatkala hajat tak kesampaian, tatkala rezeki terasa sempit, Allahlah yang paling kita ingat dan harapkan, namun tatkala semuanya baik-baik sahaja... DI MANA ALLAH DI HATI KITA???

.اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد الحبيب المحبوب وعلى آله وصحبه وسلم

ALAH BISA TEGAL BIASA. Relevankah dalam pentarbiyahan?

Bismillah wassolatuwassalamu ala Rasulillah. 

Alah bisa tegal biasa - peribahasa yang baik untuk tadrib pentarbiyahan, NAMUN tidak semestinya sesuai untuk semua keadaan. Kenapa? Mari kita renungkan... 

Masa kami adik-beradik masih kecil, mak selalu bercakap dengan nada yang tinggi, atau bahasa pasarnya...garang! Setelah masuk ke alam remaja, mak masih tegas, namun lebih banyak perbincangan dan hujahan kenapa mak memarahi kami. Kini, tiada lagi “tengkingan”, marah, atau garang. Mak dan kami kini telah menjadi teman dan rakan. dan mak selalu ulang, “Mak saja nak latih anak-anak mak dengan kasar supaya nanti bila dapat suami panas baran tak lah tersiksa sangat sebab dah biasa.” - Alah bisa tegal biasa...nampaknya mak berniat melatih kami, mak memang berniat baik... 

Tetapi hingga kini, kami tetap kami... yang “berjiwa lembut”. Kami masih sedih kalau dimarahi, masih terasa kalau dikasari, masih dan terus masih dengan jiwa lembut kami. Saya sendiri, kalau suami bercakap dengan intonasi yang sedikit tinggi pun, sudah rasa nak menangis dan hilang kegembiraan satu hari, jadi... DI MANA SAHIHNYA “Alah bisa tegal biasa” itu? 

Pada saya, untuk mengubah sikap, barangkali peribahasa ini releven. Sikap anak yang malas solat, dipaksa hari demi hari akan menjadi rajin akhirnya. Sikap anak yang suka bangun lewat, dipaksa bangun awal hari demi hai akan terbiasa juga dia bangun awal kelak. Namun, bagi sifat yang ada di dalam jiwa, ia adalah fitrah yag sukar diubah. Jiwa yang lembut kalau dilatih menjadi kasar akan tetap lembut, dan jiwa yang kasar kalau dilatih menjadi lembut akan tetap kasar. 

Justeru, tarbiyahlah anak BUKAN DENGAN CARA MELAWAN FITRAH MEREKA, sebaliknya didiklah mereka “bagaimana untuk menangai kelemahan sifat mereka itu.” 

Kalau anak itu kasar jiwanya, tarbiyahlah mereka agar menjadi orang yang selalu merendah diri dan selalu meminta maaf, agar setiap kali mereka terlanjur mengasari dan menyakiti orang, mereka akan segera rasa berkewajipan untuk meminta maaf, dan jadikan jiwa yag kasar itu diiringi hati yang berani untuk berjuang umpama Saiyidina Umar dan Saiyidina Hamzah! Kalau anak itu lembut jiwanya, tarbiyahlah mereka menjadi orang yang sabar dan tabah, agar setiap kali mereka tersentuh atau terasa, sedih atau kecewa, hatinya tetap kuat, sabar dan redha dengan setiap ujian Tuhan! 

Wallahu yatawalla bissarair.

اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد الحبيب المحبوب وعلى آله وصحبه وسلم

Wednesday, 17 September 2014

Kehadiran Rasulullah Dalam Kehidupan Umat Islam

Ada orang daripada golongan anti-maulid berkata: "Mereka yang bangun dalam majlis maulid mengkhayalkan Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم hadir dalam majlis mereka."


Jawapan:

Ia bukan suatu khayalan wahai orang yang lalai. Mereka yang bangun dalam majlis tersebut mengambil suatu waktu untuk menghayati kehadiran Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم  yang pada hakikatnya (kehadiran Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ) adalah sepanjang masa dalam kalangan umat Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم. Mereka yang berdiri dalam majlis-majlis maulid dan sebagainya (khsusunya di mahal al-qiyam) berusaha untuk menzahirkan rasa penghormatan dalam menghayati kehadiran Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم

Banyak sudut dan bukti kehadiran Rasulullah  صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dalam kehidupan umat Islam secara umum...
 


Kehadiran Rasulullah  صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dalam segenap kehidupan umat Islam setelah kewafatan Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم.


Rasulullah  صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم bersabda:

حياتي خير لكم تحدثون ويحدث لكم ووفاتي خير لكم تعرض علي أعمالكم فما كان من حسن حمدت الله عليه وما كان من سيء استغفرت الله لكم 

Maksudnya: Hidupku adalah kebaikan kepada kamu dan wafatku adalah kebaikan juga kepada kamu, kerana segala amal kamu sentiasa dibentangkan kepadaku, maka apa saja amal yang aku dapati baik, aku ucapkan: Alhamdulillah, dan apa saja amal kamu yang aku dapati jahat, aku memohon keampunan Allah untuk kamu. (Hadits ini diriwayatkanoleh Imam Ad-Dailami daripada Saidina Anas r.a., Imam Al-Harith r.a. daripada Saidina Anas r.a. juga dengan sanad yang mursal. Diriwayatkan juga dalam Kasyf Al-Khafa’ oleh Imam Al-‘Ajluni (19/11). Begitu juga diriwayatkan dalam Musnad Al-Harith (m/s: 969). Diriwayatkan juga dalam Al-Fath Al-Kabir (2/68) pada hadits no: 5886 dengan sanadMursal. Begitu juga no: 5887. Imam Ibn Hajar Al-Haithami menegaskan bahawasanya perawi-perawi hadits ini adalah berdarjat sahih. Imam As-Suyuti juga meriwayatkannya dalam Al-Marasil (no: 11337 dan 11338). Selain sanad-sanad mursal yang kuat, Imam Al-Bazzar juga meriwayatkannya secara bersambung kepada Saidina Abdullah bin Umar dengan sanad yang kuat (no: 1723))

Hadits ini menunjukkan kehadiran Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dalam kehidupan para umatnya dan sentiasa memerhatikan dan mengetahui perihal umat Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم walaupun setelah kewafatan Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم. Dalam riwayat lain, amalan-amalan umat Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم akan dibentangkan pada setiap malam Isnin dan Khamis.

Ini menunjukkan betapa Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم sememangnya hadir dalam kehidupan umat Islam dengan kehadiran yang hanya diketahui oleh Allah s.w.t. dan Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم sahaja. Namun, sudah pastilah rasa penghormatan yang cuba dizahirkan oleh para umat Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم juga sampai kepada Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم.

Di zaman serba moden ini, alangkah jumudnya minda orang yang masih menganggap jarak sesuatu tempat menjadi penghalang terhadap suatu hubungan kehadiran antara dua pihak, sedangkan banyak alat-alat telekomunikasi dan perhubungan yang menghubungkan dua orang daripada dua tempat yang sangat jauh jaraknya, yang mana mereka boleh saling menzahirkan penghormatan kepada sesama mereka dari tempat mereka, lalu sampai kepada teman mereka masing-masing. Seumpama, seorang pekerja sahaja boleh menzahirkan penghormatan kepada tuannya melalui alat perhubungan walaupun dipisahkan oleh jarak yang jauh, samada perhubungan seperti panggilan video atau sebagainya.

Bagaimana dengan pendedahan teknologi sebegini, seseorang masih lagi tidak dapat menerima hubungan para pencinta Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم yang menzahirkan penghormatan mereka dalam sesuatu majlis di negara-negara yang jauh, dengan Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم di Al-Madinah Al-Munawwarah sedangkan alam roh itu sendiri tidak dibatasi oleh dimensi seperti alam jasmani dan sebagainya.


Pelajaran daripada Kisah al-Utbi


Daripada Imam al-'Utbi [Abu 'Abdul Rahman Muhammad bin 'Abdullah atau 'Ubaidillah bin 'Amr bin Mu`awiyah bin 'Amr bin 'Utbah bin Abu Sufyan Sakhr bin Harb yang lebih dikenali sebagai Imam al-'Utbi] di mana dia telah berkata: “Adalah aku satu ketika duduk di samping kubur Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم, maka telah datang seorang A'raabi (penduduk kampung) mengucapkan salam kepada Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dengan katanya: “Salam kesejahteraan bagimu, wahai Rasulullah, aku telah mendengar Allah Ta`ala berfirman:

وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذ ظَّلَمُوۤاْ أَنْفُسَهُمْ جَآءُوكَ فَٱسْتَغْفَرُواْ ٱللَّهَ وَٱسْتَغْفَرَ لَهُمُ ٱلرَّسُولُ لَوَجَدُواْ ٱللَّهَ تَوَّاباً رَّحِيماً 

[Dan kalaulah mereka ketika menganiayai diri mereka sendiri (dengan membuat dosa dan kesalahan) datang kepadamu (wahai Nabi) lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulullah juga memohon ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani. – Surah an-Nisa’: 64]

Dan aku telah mendatangimu dalam keadaan memohon keampunan dari segala dosaku dan mengharapkan syafaatmu kepada Tuhanku.” Lalu dia melantunkan beberapa bait syair seperti berikut:-

يا خير من دفنت بالقاع اعظمه * فطاب من طيبهن القاع  والأكم 
نفسي الفداء لقبر انت ساكنه * فيه العفاف وفيه الجود و الكرم 

Maksudnya:

Wahai manusia terbaik bersemadi dalam bumi jasadnya
Maka harumlah lembah dan bukit dengan keharumannya
Jiwaku jadi tebusan kubur yang engkau penghuninya
Dalamnya ada (pribadi) yang suci, pemurah lagi mulia

Al-'Utbi meneruskan ceritanya: “Kemudian, dia berpaling meninggalkan maqam Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم, tiba-tiba dua mataku mengantuk, lalu aku bermimpi melihat Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dalam tidurku dan baginda bersabda kepadaku: Wahai 'Utbi, segera pergi berjumpa A'rabi itu dan khabarkan berita gembira kepadanya bahawa Allah telah mengampuninya.[Dinukilkan dari kitab al-Adzkar oleh Imam an-Nawawi; Fasal Mengenai ziarah Qubur Nabi -shollallahu ‘alaihi wasallam- Halaman 206, Dar al-Fikr Beirut- 2002M/1422H. Kisah ini ini sangat masyhur dan dinukilkan oleh para ulama didalam kitab-kitab mereka sepertimana yang aku nyatakan diatas.]

Kisah ini diriwayatkan oleh seorang ulama' besar dalam bidang hadits yang sangat mementingkan sumber-sumber yang sahih dalam periwayatan iaitulah Imam An-Nawawi رحمه الله. Maka, ini adalah sebahagian daripada contoh di mana Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم hadir dalam kehidupan para pencinta secara khusus dan umat Islam secara umumnya.


Kehadiran Khusus Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم Terhadap Mereka yang Berselawat Ke Atas Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم 


Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم juga hadir menerima selawat-selawat yang disampaikan oleh umat Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم setelah kewafatan Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم. Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلمbersabda:

مَا مِنْ أَحَدٍ سَلَّمَ عَلَيَّ إِلا رَدَّ اللَّهُ رُوحِي حَتَّى أَرُدَّ عَلَيْهِ السَّلامُ 

Maksudnya: "Tiadalah seseorang yang menyampaikan salam ke atasku melainkan Allah s.w.t. akan mengembalikan rohku sehingga aku menjawab salam ke atasnya". (Hadits ini diriwayatkan oleh Ishaq bin Rahuyah (atau Rahwaih) dalam musnadnya dengan sanad hasan (perawi-perawi Imam Muslim) no: 460, Imam Ahmad dalam Musnadnya (no: 10591) dengan sanad hasan yang sama, Imam Abu Daud dalam Sunannya dan sebagainya daripada Saidina Abu Hurairahرضي الله عنه.)

Dalam riwayat lain, Saidina Ibn Abbas r.a. berkata:

لَيْسَ أَحَدٌ مِنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلَّى عَلَيْهِ صَلاةً إِلا وَهَي تَبْلُغُهُ , يَقُولُ لَهُ الْمَلَكُ : فُلانٌ يُصَلَّى عَلَيْكَ كَذَا وَكَذَا صَلاةً 

Maksudnya: "Tiadalah seseorang daripada Umat Muhammad صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم berselawat ke atas Baginda - صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم melainkan ia akan sampai kepada Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم lalu malaikat berkata kepada Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم: "Si fulan berselawat ke atasmu dengan begini dan begini..."

Ini menunjukkan samada Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم berinteraksi secara langsung dengan umat Islam yang menyampaikan salam dan selawat ke atas Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ataupun melalui perantaraan malaikat, namun tetap sahaja bentuk amalan yang dilakukan oleh mereka yang menyampaikan salam dan selawat kepada Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم sampai kepada Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم.

Maka, mereka yang berdiri dalam majlis maulid ketika menyampaikan ucapan alu-aluan yang mengalu-alukan kehadiran Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dalam kehidupan manusia, telah menghayati betapa penghormatan dalam alu-aluan mereka itu sampai kepada Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم samada dengan kehadiran roh Baginda  صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ke dalam majlis-majlis tersebut ataupun sampai kepada Baginda  صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم yang berada di Al-Masjid An-Nabawi. Al-Muhim (yang penting), penghayatan mereka betapa mereka diperhatikan oleh Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ketika menzahirkan kegembiraan dan penghormatan tersebut adalah berlandaskan nas-nas syarak yang telah disebutkan dan banyak lagi yang tidak sempat disebutkan di sini.

Bagi mereka yang tidak mendalami nas-nas syarak sebegini secara menyeluruh atau mindanya terbatas dengan kebiasaan adat yang sempit, walaupun dengan ledakan teknologi telekomunikasi semasa, lalu mengingkari amalan berdiri ketika membaca puji-pujian dan alu-aluan dalam maulid yang menjadi simbol penghormatan dan kegembiraan yang disampaikan kepada Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم, maka mereka perlulah menginsafi betapa mereka jauh daripada penghayatan terhadap kehadiran Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dalam kehidupan umat Baginda صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم. Biarlah para pencinta mengungkapkan cinta dan rindu mereka kepada Saidina Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم dengan cara yang sememangnya tidak bertentangan dengan ajaran Islam sama sekali.

Wallahu a'lam


Diambil daripada tulisan Sidi Ahbab

*Hakikatnya, tak pernah ada yg berdiri ketika selawat mengatakan "aku berdiri krn nampak akan kehadiran Nabi", sebaliknya hanyalah satu pengharapan... tanda cinta dan hormat. Mengapa ketika menyayi lagu Negaraku harus berdiri, sedangkan lagu itu dan bendera yg dinaikkan langsung tak punya roh. Bukankah itu juga tanda hormat dan cinta. Demi keadilan dan ilmu, BERTANYALAH kpd yg melakukan, mengapa mereka melakukannya, bukan terus membaca tohmahan org yg tdk pernah bertanya tetapi hanya terus mengandai dan menghukum, lalu menyebarkan andaian mereka.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis